Alkohol Tak Mampu Atasi Kegelisahan


BioenergiNEWS - Pemulihan psikologis pasca mengalami trauma berat seringkali memakan waktu yang lama. Terlebih bagi mereka yang mengkonsumsi minuman beralkohol.

Berdasarkan studi yang dimuat dalam jurnal Nature Neuroscience, hal ini disebabkan oleh paparan alkohol yang merekonstruksi ulang sirkuit syaraf pada otak. Akibatnya, pusat kognitif otak yang mengontrol emosi tidak mampu bekerja secara normal.

"Konsumsi alkohol dalam jumlah besar akan mengganggu mekanisme pemulihan trauma. Akibatnya, resiko mengalami post-traumatic stress disorder (PTSD) menjadi berlipat ganda," kata Andrew Holmes, salah satu peneliti.

Menggunakan tikus sebagai obyek, para peneliti membagi mereka menjadi dua kelompok, yakni kelompok tikus yang diberi alkohol dosis tinggi dan tidak diberi alkohol. Setelah itu, kedua kelompok akan diberi terapi listrik ber-voltase rendah dan dilatih untuk takut terhadap suara singkat.

Hasilnya, tikus yang tidak diberi alkohol perlahan-lahan akan berhenti dari ketakutan, saat nada diputar. Berbeda halnya dengan tikus yang diberi alkohol, yang tampak takut dan gelisah. 

Penelitian ini menunjukkan bahwa alkohol menyebabkan para pasien tidak mampu mengatasi traumanya. Mereka juga lebih rentan gelisah sehingga kurang dapat merasakan kapan keadaan bahaya sudah lewat.

Sumber : vivanews.com

Share this

Sebuah perusahaan yang bergerak di Bidang Pelatihan dan Bisnis Consultasi yang berada di Kota Gudeg Yogyakarta. Sebagai Perusahaan yang dinamis Bioenergi Center selalu memberikan solusi yang spektakuler yang penuh dengan inovatif, kreatif dan unik. Bioenergi International yang telah berkembang di 11 negara seperti Singapore dan Malaysia telah di sambut dengan antusias oleh masyarakat di negara tersebut, karena telah terbukti memberikan berbagai manfaat untuk meningkatkan kualitas hidup dan membantu memberikan solusi dari berbagai masalah yang mereka hadapi.

Related Posts

Previous
Next Post »