Kim Jong Un Memerintah dengan Paman Jang

BioenergicenterNEWS.COM, BEIJING — Kim Jong Un, pemimpin baru Korea Utara, mendapat dukungan dari militer. Namun, dia harus berbagi kekuasaan dengan pamannya dan militer. Demikian kantor berita Reuters mengutip sumber yang dekat dengan Pyongyang dan Beijing, Rabu (21/12/2011).

Sumber itu menambahkan bahwa militer, yang berusaha mengembangkan senjata nuklir, sudah menyatakan sumpah setia pada Kim Jong Un pasca-kematian ayahnya, Kim Jong Il, akhir pekan lalu.

Menurut sumber itu, Pemerintah China baru mengetahui kematian Kim Jong Il pada Senin (19/12/2011), bersamaan dengan pengumuman resmi Pemerintah Pyongyang. Seperti diberitakan, pemimpin Korea Utara Kim Jong Il meninggal akibat serangan jantung pada Sabtu (17/12/2011), dan pemerintah mengumumkannya secara resmi dua hari kemudian.

Situasi di Korea Utara, seperti disampaikan sumber itu, tampak stabil setelah militer memberikan dukungannya kepada Kim Jong Un. Namun, dia menampik kemungkinan kudeta militer. "Sangat tidak mungkin. Militer sudah bersumpah setia kepada Kim Jong Un," katanya.

Tanpa orang kuat di militer, Korea Utara akan dipimpin secara kolektif oleh Kim Jong Un, paman Jang Song-thaek, dan militer. Jang adalah suami adik Kim Jong Il. Pada 2009, dia masuk dalam Komisi Pertahanan Nasional, sebuah dewan pemimpin agung pimpinan Kim Jong Il, sebagai panglima militer.

Menurut Reuters, sumber yang menolak namanya disebut itu pernah memprediksi beberapa kejadian di Korea Utara yang kemudian terbukti benar. Salah satunya adalah dia memprediksi Korea Utara akan melakukan uji coba nuklirnya pada 2006, sebelum peristiwa itu terjadi.

Sumber itu menambahkan, uji coba peluru kendali yang dilakukan negara itu pada Senin (19/12/2011) merupakan peringatan terhadap Amerika Serikat untuk tidak melakukan tindakan apa pun.

"Dengan uji coba rudal itu, Korea (Utara) ingin mengirim pesan bahwa mereka punya kemampuan untuk melindungi diri sendiri," ujar sumber itu. Namun, lanjutnya, Korea Utara kemungkinan kecil melakukan uji coba nuklir dalam waktu dekat, kecuali diprovokasi oleh Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Program nuklir Korea Utara merupakan sumber ketegangan internasional. Pyongyang pernah melakukan uji coba nuklir pada 2006 dan 2009. Negara itu kemudian keluar dari perundingan enam negara yang di dalamnya terdapat Korea Selatan, Amerika Serikat, China, Jepang, dan Rusia. Kelima negara itu meminta Pyongyang menghentikan program nuklirnya dan kembali pada Perjanjian Non-proliferasi.

Sementara itu, China, sekutu terdekat dan penyumbang bantuan terbesar ke Korea Utara, menyambut kepemimpinan Kim Jong Un dan mengundangnya berkunjung ke China setelah masa berkabung usia.

Presiden China Hu Jintao dan Wakil Presiden Xi Jinping juga mengunjungi Kedutaan Besar Korea Utara di Beijing untuk mengucapkan ungkapan belasungkawa atas kematian Kim Jong Il, Selasa (20/12/2011).

Namun, China mengkhawatirkan kemungkinan terjadinya gejolak di perbatasan timur laut China. Korea Utara mendapat tekanan dari China untuk melucuti senjata nuklirnya. Negara itu bersedia melakukannya dengan syarat. 




 


Anda ingin Sehat, Lancar rezeki, Meningkatkan Karier, Dimudahkan dalam segala usaha, Lancar Jodoh, Meningkatkan percaya diri & Lebih Dekat dengan Tuhan? Klik DISINI

Share this

Sebuah perusahaan yang bergerak di Bidang Pelatihan dan Bisnis Consultasi yang berada di Kota Gudeg Yogyakarta. Sebagai Perusahaan yang dinamis Bioenergi Center selalu memberikan solusi yang spektakuler yang penuh dengan inovatif, kreatif dan unik. Bioenergi International yang telah berkembang di 11 negara seperti Singapore dan Malaysia telah di sambut dengan antusias oleh masyarakat di negara tersebut, karena telah terbukti memberikan berbagai manfaat untuk meningkatkan kualitas hidup dan membantu memberikan solusi dari berbagai masalah yang mereka hadapi.

Related Posts

Previous
Next Post »