Timun Beracun Tewaskan 14 Warga Eropa

BioenergiCenter News -  Spanyol menampik tuduhan adanya bakteri Escherichia Coli (EHEC) yang terkandung dalam mentimun mematikan yang telah menewaskan 14 orang di Jerman, lantaran belum ada bukti nyata. Timun tersebut diimpor dari Spanyol. 
"Anda tidak dapat menghubungkan Spanyol sebagai sumber dari penyakit ini. Tidak ada bukti kami pelakunya. Kami akan menuntut pertanggungjawaban kepada pihak yang telah menyalahkan Spanyol," kata Diego Lopez Garrido, Sekretaris Negara (Spanyol) untuk Urusan Eropa.

Pia Ahrenkilde, juru bicara Uni Eropa (UE) mengatakan pihak berwenang Jerman telah mengidentifikasi mentimun itu. Sejumlah negara yang menjadi tersangka importir mentimun tersebut selain Spanyol adalah Belanda dan Denmark. Kendati demikian, Ahrenkilde melanjutkan, perjalanan mengimport mentimun itu begitu panjang. Mentimun asal Spanyol pun dapat terkontaminasi racun di mana saja. 
Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengkategorikan penyakit ini sangat besar dan parah. Sehingga, perlu kerja sama di antara negara Eropa untuk mengatasinya. 
"Hampir semua kasus yang dilaporkan di negara-negara lain memiliki link perjalanan ke Jerman. Namun, tidak ada kasus diare atau bakteri EHEC dilaporkan di Denmark, Swedia, Prancis, Inggris, Belanda, dan Swiss," ujar Keamanan Pangan WHO, Hilde Kruse.

kesehatan.liputan6.com

Share this

Sebuah perusahaan yang bergerak di Bidang Pelatihan dan Bisnis Consultasi yang berada di Kota Gudeg Yogyakarta. Sebagai Perusahaan yang dinamis Bioenergi Center selalu memberikan solusi yang spektakuler yang penuh dengan inovatif, kreatif dan unik. Bioenergi International yang telah berkembang di 11 negara seperti Singapore dan Malaysia telah di sambut dengan antusias oleh masyarakat di negara tersebut, karena telah terbukti memberikan berbagai manfaat untuk meningkatkan kualitas hidup dan membantu memberikan solusi dari berbagai masalah yang mereka hadapi.

Related Posts

Previous
Next Post »